Belajar dari pengalaman adalah yang terbaik, seperti kata pepatah ‘pengalaman adalah guru yang terbaik’. Pengalaman yang akan saya ceritakan kali ini adalah pengalaman berkendara dengan motorku, yang selalu setia menemaniku baik dalam keadaan normal atau mogok, lho? Ya, dari pengalaman ini ambillah sisi positifnya saja, yang negatif biar buat saya.

Hari ini dimulai dengan menjemput pacar kesayangan, parkir di depan masjid, selesai sholat dzuhur ada sms si pacar klo dia udah selesai dinas, saatnya dijemput. Pas starter motor, jreeengggggg! Suara mesinnya meraung-raung diikuti kepulan asap hitam dari knalpot yang berhasil membuat saya jadi pusat perhatian. Mesin saya matikan, trus coba starter lagi dan sama saja, bisa digas tapi gasnya ga mau turun-turun. Bingung mode on dah… Selidik punya selidik si motor saya diagnosa ‘hipergas et causa stenosis tali gas’ (ngawur). Intinya ada gangguan pada tali gasnya. Solusinya, dorong cari bengkel terdekat. Si pacar akhirnya naek becak ke bengkel terdekat dan saya ikut dari belakang (sambil dorong motor tentunya).

Tips 1 : Jangan dorong motor pake jaket siang-siang… Panas!

Tiba di perhentian pertama, ternyata itu bukan bengkel, hanya bisa tambal ban. Alhasil saya telpon adik saya minta datang bantu dorong motorku karena bengkel terdekat masih jauuuh. Lagi kurang beruntung, dia di kampus dan tidak bisa datang membantu. Okeh, si pacar naek angkot ke bengkel terdekat (padahal jauh), dan saya lanjut mendorong ke bengkel terjauh (ini yang paling dekat).

Tips 2 : Sediakan pulsa sebelum mogok motor anda… Buat minta bantuan atau sekedar nanya kabar temen yang ditelpon. Eh, nanya bengkel terdekat buuuw.

Panasnya terik matahari serasa ada 5 matahari, berkeringat, capek mendorong motor, dan setelah 15 menit mendorong akhirnya sampai juga di bengkel. Capek dan pegal seolah menghilang ketika disambut senyuman si pacar yang telah lama menunggu di depan bengkel🙂 senangnyaa… Setelah motorku diutak-atik akhirnya harus ganti tali gas baru. Sekalian beli kaca spion baru karena yang lama udah rusak sebelah. Mau ganti oli juga tapi lagi ga bawa duit lebih, jadi nanti aja ganti sekalian servis rutin di bengkel resmi suzuki.

Tips 3 : Sediakan uang di dompet anda ketika berkendara untuk berjaga-jaga apabila ada gangguan pada motor anda…

Motor udah beres, tinggal antar pacar pulang ke rumahnya dan saya pulang mandi, keringetaan euy. Sebelum pulang tak lupa ke bengkel lagi ganti oli. Berbeda dengan bengkel sebelumya, di bengkel resmi suzuki ini hanya tersedia 3 jenis oli, sedangkan di bengkel tadi semua jenis oli mungkin ada di situ. Mau ga mau pilih ganti oli pake yang tersedia aja.

Tips 4 : Mau servis motor bagusnya di bengkel resmi produsen motor anda, tapi kalau mau ganti oli tanya dulu oli apa yang tersedia. Bila ingin pake oli lain mending di bengkel lain aja…

Masalah saya ternyata belum sampai di sini. Begitu motor saya selesai dikerja, si mekanik mengatakan bahwa ban motor saya ternyata bocor, udah dipompa tapi kempes lagi. Pengen teriak rasanya kalau harus dorong lagi ni motor, tapi langsung berubah jadi tersenyum mendengar si mekanik lanjut bicara. Dia menunjuk ke depan bengkel, katanya ‘tuh tempat tambal ban’, pas di pintu gerbang bengkel. Hanya 10 meter mendorong dan sampailah di tempat tambal ban. Beli minuman dingin, pasang headset dan dengar lagu favorit sambil tunggu ban motorku ditambal.

Tips 5 : Tetaplah sabar dan ikhlas menghadapi segala masalah, dibawa enjoy aja dan jalan keluarnya akan datang menghampiri…
tips berkendara motor